Minggu, 20 Januari 2013

Jurnal Basis Data 2


KONSEP BASIS DATA
Imam Zarkasyi

Jurusan Akuntansi Komputer, Fakultas Ekonomi, Universitas Gunadarma

ABSTRAK
           
Data didalam organisasi merupakansumber daya penting yang digunakan untuk kepentingan organisasi, sehingga penting untuk menyusun basis data yang baik dan benar agar mampu memenuhi kebutuhan akan informasi bagi para pemakai dan pengambil keputusan.  
Pemahaman yang komprehensif tentang basis data akan memberikan kerangka kerja, arah kerja,arah berpikir, , bersikap dan bertindak secara obyektif dalam menghadapi perkembangan , kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi.
Keyword : Konsep Basis Data

I.       PENDAHULUAN

Latar Belakang masalah
untuk memberikan Pemahaman yang komprehensif tentang basis data akan memberikan kerangka kerja, arah kerja,arah berpikir, , bersikap dan bertindak secara obyektif dalam menghadapi perkembangan , kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi.

II.      LANDASAN TEORI
Sebelum mengetahui konsep basis data, kitaharus mengetahui terlebih dahulu pengertian dan ruang lingkup basis data.

·         Pengertian Basis data
Basisdata, adalah kumpulan informasi yang disimpan di dalam komputer secara sistematik sehingga dapat diperiksa menggunakan suatu program komputer untuk memperoleh informasi dari basis data tersebut. Perangkat lunak yang digunakan untuk mengelola dan memanggil kueri (query) basis data disebut sistem manajemen basis data (database management system, DBMS).
Sistem basis data dipelajari dalam ilmu informasi.
Istilah “basis data” berawal dari ilmu komputer. Meskipun kemudian artinya semakin luas, memasukkan hal-hal di luar bidang elektronika, artikel ini mengenai basis data komputer. Catatan yang mirip dengan basis data sebenarnya sudah ada sebelum revolusi industri yaitu dalam bentuk buku besar, kuitansi dan kumpulan data yang berhubungan dengan bisnis.
Konsep dasar dari basis data adalah kumpulan dari catatan-catatan, atau potongan dari pengetahuan. Sebuah basis data memiliki penjelasan terstruktur dari jenis fakta yang tersimpan di dalamnya: penjelasan ini disebut skema. Skema menggambarkan obyek yang diwakili suatu basis data, dan hubungan di antara obyek tersebut.

Ada banyak cara untuk mengorganisasi skema, atau memodelkan struktur basis data: ini dikenal sebagai model basis data atau model data. Model yang umum digunakan sekarang adalah model relasional, yang menurut istilah layman mewakili semua informasi dalam bentuk tabel-tabel yang saling berhubungan dimana setiap tabel terdiri dari baris dan kolom (definisi yang sebenarnya menggunakan terminologi matematika). Dalam model ini, hubungan antar tabel diwakili denga menggunakan nilai yang sama antar tabel. Model yang lain seperti model hierarkis dan model jaringan menggunakan cara yang lebih eksplisit untuk mewakili hubungan antar tabel.

·         Ruang Lingkup Sistem Basis Data

Suatu sistem basis data memiliki ruang lingkup dalam pengoperasiannya, runag lingkup ini mendukung sistem basis data untuk bekerja sesuai dengan kebutuhan kita. Perbedaan ruanag lingkup sebuah sistem basis data terlihat jelas melalui arsitektur basis data tersebut:
Arsitektur Basis Data
  1. Standalone, DBMS, database, aplikasi database ditempatkan pada suatu komputer dan hanya bisa diakses dan digunakan oleh pengguna dari komputer tersebut.
  2. Sistem Terpusat,  merupakan suatu sistem basis data yang menempatkan basis data beserta segala ruang lingkupnya kedalam suatu komputer server tertentu. Tugas dari komputer server ini adalah melayani permintaan data dari berbagai komputer pengguna.
  3. Sistem Client Server (Sistem Basis Data Terdistribusi), merupakan sistem basis data dimanabasis data disimpan pada beberapa komputer server. Komputer-komputer server dalam sistem terdistribusi saling berhubungan/berkomunikasi satu sama lain untuk menunjang kinerja pelayanan terhadap cient.
Sistem basis data sendiri merupakan wujud dari sistem pengolahan terhadap basis data itu sendiri yang kemudian data dari basis data tersebut siap untuk diberikan kepada pengguna.

III. PEMBAHASAN

Konsep – konsep Basis Data

            Pemrosesan data diperlukan untuk mengolah data menjadi informasi. Integrasi informasi dapat menjadikan informasi menjadi lengkap dan relevan, sehingga dapat memberikan manfaat yang optimal. Secara tradisional atau konvensional, kegiatan pemrosesan data suatu aplikasi dilaksanakan oleh nagian yang terkait dengan aplikasi tersebut.
Suatu aplikasi terdiri atas sekumpulan program aplikasi, file, data, dan prosedur yang mengerjakan suatu proses atau fungsi. Setiap program aplikasi didalam suatu lingkungan pemrosesan file tradisional, khusus beroperasi pada file yang dibuat specific untuk aplikasi itu. Antar file data (didalam satu aplikasi atau antar aplikasi) tidak ada hubungan, dan pada umumnya data didefinisikan dan disusun dengan cara yang berbeda untuk setiap aplikasi. Kenyataan ini membuat sulit dilakukannya integrasi data.

Beberapa Kekangan dalam Basis Data


Terdapat beberapa kekangan yang harus dipatuhi pada file basis data agar dapat memenuhi kriteria sebagai suatu basis data. Beberapa kekangan itu berhubungan dengan masalah kerangkapan data, inkonsistensi data, data terisolasi, keamanan data, dan integritas data.
  1. Data Redudancy, yaitu munculnya data-data yang sama secara berulang-ulang pada file basis data yang semestinya tidak diperlukan.
  2. Data Inconsistency, yaitu munculnya data yang tidak konsisten pada medan yang sama untuk beberapa file dengan kunci yang sama. Ketidak-konsistenan data biasanya terjadi akibat kesalahan dalam pemasukan data (data entry) atau update anomaly, yaitu suatu proses untuk meng-update data, tetapi mengakibatkan munculnya data yang tuda kkonsisten atau kehilangan informasi tentang objek yang ditinjau.
  3. Data Terisolasi, disebabkan oleh pemakaian beberapa file basis data.
  4. Security Problem, berhubungan dengan masalah keamanan data dalam sistem basis data. Pada prinsipnya file basis data hanya boleh digunakan oleh pemakai tertentu yang mempunyai wewenang untuk mengaksesnya.
5.      Integrity Problem, berhubungan dengan unjuk kerja sistem agar dapat melakukan kendali/kontrol pada semua bagian sistem sehingga sistem selalu beroperasi dalam pengendalian yang penuh.

Beberapa Pandangan Dalam Basis Data

Suatu basis data dapat dipandang dari dua segi :
  1. Sudut Pemakai (user), sangat dipengaruhi oleh privacy dan security.
  2. Perancang (designer).
 Seorang perancang mempunyai dua bentuk pandangan yang berbeda, yaitu pandangan secara konseptual (conceptual view) dan pandangan secara fisik (physical view).

Model-model Data

Data model merupakan sekumpulan konsep untuk menerangkan data, hubungan-hubungan antara data, dan batasan-batasan yang terintegrasi di dalam suatu organisasai.
Tujuan model data :
Menyajikan data agar mudah di modifikasi.

Model data dapat dibagi empat kategori :
1.            Model data berbasis objek (Object-Based Data Model)
         Menggunakan konsep entitas, atribut, dan hubungan antar entitas.
         Ada tiga macam jenis model data berbasis objek yaitu :
a.       Entity Relationship Model (ER Model), penyajikan data dengan menggunakan entity dan relationship.
b.      Semantik Model, penyajian data menggunakan kata-kata yang mengandung arti.
c.       Binary Model, model data yang memperluas definisi dari entity, bukan hanya atribute-atributenya, tetapi juga tindakan-tindakannya.
  1. Model data berbasis record (Record-Based Data Model)
Terdapat tiga macam jenis model data berbasis record, yaitu:
a.       Relational Model, data-data disajikan dalam bentuk table (baris dan kolom).
b.      Hierarchical Model, data-data disajikan dengan bentuk pohon (tree) dan mempunyai root dan beberapa subtree.
c.       Network Model, data-data disajikan dalam bentuk jaringan.
  1. Model data fisik (Physical-Based Data Model)
Menggambarkan data ditingkat internal; penyimpanan data secara detailnya dengan format record penyusunan record dan jalur akses.
4.      Model data konseptual
Menyediakan konsep yang sesuai dengan persepsi pemakai yang memandang datanya.

Komponen Sistem Basis Data

1.      Data
·         Disimpan secara terintegrasi (integrated)
·         Dapat dipakai bersama-sama (shared)
2.      Perangkat Keras / Hardware
·         Peralatan untuk penyimpanan basis data (secondary storage)
·         Peralatan input dan output
·         Peralatan komunikasi data
3.      Perangkat Lunak / Software
·         Perangkat Lunak Sistem Operasi (Operating System/OS)
·         Perangkat Lunak Bahasa (Language Software)
·         Perangkat Lunak Aplikasi (Application Software)
4.      User / Pengguna Database
·         Database Administrator (DBA)
·         Programmer
·         End User

Beberapa Istilah yang Digunakan dalam Basis Data

·         Enterprise
·         Entitas
·         Atribute
·         Data Value
·         Record / Tuple
·         File
·         Kunci Elemen Data
·         DBMS

CONTOH KERANGKAPAN DATA (Redudancy Data)

Contoh 1 :

File Karyawan
NIK
Nama_Karyawan
Alamat
Gol_Gaji
Gaji_Pokok
K001
Rita
Yogyakarta
III A
500.000
K002
Rina
Semarang
IV A
750.000
K003
Rini
Jakarta
III A
500.000
K004
Rani
Yogyakarta
III B
550.000
K005
Rika
Surabaya
IV A
750.000
Kerangkapan data dapat diatasi dengan memecah file yang telah ada  menjadi file-file baru. Untun file Karyawan maka dapat dipecah menjadi beberapa file baru sbb :

File Karyawan_1
NIK
Nama_Karyawan
Alamat
Gol_Gaji
K001
Rita
Yogyakarta
III A
K002
Rina
Semarang
IV A
K003
Rini
Jakarta
III A
K004
Rani
Yogyakarta
III B
K005
Rika
Surabaya
IV A

File Golongan
Gol_Gaji
Gaji_Pokok
I A
100.000
I B
150.000
I C
200.000
I D
250.000
II A
300.000
II B
350.000
II C
400.000
II D
450.000
III A
500.000
III B
550.000
III C
600.000
III D
650.000
IV A
750.000
IV B
800.000
IV C
850.000
IV D
900.000
Contoh 2 :

File Mahasiswa
NIM
Nama_Mahasiswa
Kode_Mata_Kuliah
Nama_Mata_Kuliah
02050001
Rita
MK001
Pemrograman I
02050001
Rita
MK002
Pemrograman II
02050001
Rita
MK003
Pemrograman III
02050002
Rina
MK001
Pemrograman I
02050002
Rina
MK002
Pemrograman II
02050002
Rina
MK003
Pemrograman III
02050002
Rina
MK004
Pemrograman IV
02050003
Rini
MK001
Pemrograman I
02050003
Rini
MK002
Pemrograman II
02050004
Rani
MK001
Pemrograman I
02050004
Rani
MK002
Pemrograman II
02500005
Rika
MK001
Pemrograman I
02050005
Rika
MK002
Pemrograman II
02050005
Rika
MK003
Pemrograman III


File Mahasiswa_1                                         
NIM
Nama_Mahasiswa
02050001
Rita
02050001
Rita
02050001
Rita
02050002
Rina
02050002
Rina
02050002
Rina
02050002
Rina
02050003
Rini
02050003
Rini
02050004
Rani
02050004
Rani
02500005
Rika
02050005
Rika
02050005
Rika


File Mata_Kuliah
Kode_Mata_Kuliah
Nama_Mata_Kuliah
MK001
Pemrograman I
MK002
Pemrograman II
MK003
Pemrograman III
MK004
Pemrograman IV


File KRS
NIM
Kode_Mata_Kuliah
02050001
MK001
02050001
MK002
02050001
MK003
02050002
MK001
02050002
MK002
02050002
MK003
02050002
MK004
02050003
MK001
02050003
MK002
02050004
MK001
02050004
MK002
02500005
MK001
02050005
MK002
02050005
MK003


Contoh :

File Mahasiswa
NIM
Nama_Mahasiswa
02050001
Rita
02050002
Rina
02050003
Rini
02050004
Rani
02050005
Rika


File Minat_Mahasiswa
NIM
Minat
02050001
Pemrograman
02050002
Jaringan
02050003
Web
02050004
Basis Data
02050005
Multimedia


File Pembimbing_Minat
Kode_Pembimbing
Nama-Pembimbing
P001
Dani
P002
Dina
P003
Dino
P004
Dion
P005
Doni


File Membimbing
Kode_Pembimbing
Minat
P001
Pemrograman
P002
Jaringan
P003
Web
P004
Basis Data
P005
Multimedia

File Pembimbing_Minat
Kode_Pembimbing
Nama-Pembimbing
Minat
P001
Dani
Pemrograman
P002
Dina
Jaringan
P003
Dino
Web
P004
Dion
Basis Data
P005
Doni
Multimedia


IV. PENUTUP
KESIMPULAN

Basis data atau juga disebut database artinya berbasiskan pada data, tetapi secara konseptual, database diartikan sebuah koleksi atau kumpulan data-data yang saling berhubungan (relation), disusun menurut aturan tertentu secara logis, sehingga menghasilkan informasi.
Pemrosesan data diperlukan untuk mengolah data menjadi informasi. Integrasi informasi dapat menjadikan informasi menjadi lengkap dan relevan, sehingga dapat memberikan manfaat yang optimal. Secara tradisional atau konvensional, kegiatan pemrosesan data suatu aplikasi dilaksanakan oleh nagian yang terkait dengan aplikasi tersebut.


V.       DAFTAR PUSTAKA


2 komentar:

  1. Creating a good blog and also maintaining it is the real challenge
    QU-IT & QU

    BalasHapus